Undang-Undang Penegakan Permainan Internet Melanggar Hukum – Buang-buang Waktu & Buang-buang uang pembayar pajak

 

AS Presiden AS harus menandatangani RUU itu menjadi undang-undang dalam beberapa hari. Analis hampir bulat dalam penerimaan mereka itu.

Undang-undang yang disetujui oleh DPR tidak secara khusus melarang kamar poker online atau kasino, tetapi melarang lembaga keuangan dan bank untuk menerima dan melarang operator perjudian menggunakan kartu kredit dan cek untuk menyelesaikan taruhan online.

Ini telah mempengaruhi saham di pasar saham London, yang melihat miliaran dolar nilai saham menghilang ke udara tipis. PartyGaming (888), World Gaming, Sportingbet, ParadisePoker.com dan World Gaming termasuk di antara pecundang utama. Perusahaan-perusahaan ini telah berhenti menerima taruhan dari warga AS. Neteller dan pemroses pembayaran lainnya akan terpengaruh oleh tagihan keamanan pelabuhan. Prosesor ini telah bertindak sebagai perantara antara kasino online atau bank http://198.54.119.90/ .

Namun, RUU ini TIDAK membuat perjudian internet ilegal. RUU itu memang mengubah proses terjadinya perjudian internet… dan ada beberapa pertanyaan apakah itu akan efektif. Larangan tersebut merupakan insentif untuk mendorong sektor bawah tanah.

Apa proses yang menyebabkan disahkannya RUU ini?

Banyak anggota kongres, sejak 1999, telah mengacu pada industri yang tidak populer dan busuk, meracuni pikiran, moral orang Amerika, dan mengumpulkan jutaan pendapatan yang tidak dikenai pajak. Undang-undang yang diusulkan, bagaimanapun, lebih dari sekedar melindungi warga dari kejahatan yang datang dengan perjudian. Undang-undang ini seharusnya memperbaiki “masalah serius” dengan Internet. Mayoritas situs perjudian online legal dan berlisensi di negara tempat mereka berada. Mereka juga dipantau oleh otoritas game internasional. Tapi, sedikit yang dikatakan tentang kemungkinan perpajakan dan regulasi seperti yang baru-baru ini diperkenalkan di Inggris. Sebaliknya, anggota parlemen AS memiliki mentalitas larangan tahun 1920-an. Jika tren ini berlanjut, dan pepatah lama “sejarah berulang dengan sendirinya”, kita akan melihat hasil yang serupa dengan larangan tahun 1920-an. Apakah ini hanya berarti bahwa “unta itu memasukkan kepalanya ke dalam tenda”? Jika demikian, apakah privasi online akan segera dikompromikan?

Menurut beberapa, FBI mungkin menggunakannya sebagai cara bagi mereka untuk memberlakukan lebih banyak pembatasan pada situs yang kontroversial atau tidak populer seperti yang diusulkan oleh Bob Goodlatte. “Undang-Undang Larangan Perjudian Internet memberi otoritas penegak hukum AS kemampuan untuk memaksa penyedia Internet untuk menghapus situs web perjudian dari server mereka, dan untuk memblokir akses pengguna di situs tersebut yang muncul di server lain.” Goodlatte melanjutkan. “Kami memiliki 700 kasino cyber ilegal, tidak diatur, dan tidak terkendali secara online. Kasino virtual ini menyedot uang dari negara. Mayoritas dari mereka menghindari web kusut undang-undang perjudian negara bagian dan federal AS dan mendirikan toko di luar negeri di lokasi seperti Antigua, Rumania, dan lainnya.”